THANK YOU TO ALL MY FOLLOWERS

Friday, December 21, 2012

Renungan Bersama

Minggu ni auntie paparkan citer petikan dari simpanan file uncle
tapi penulisnya dari jiran seberang...
Ermmm...bila auntie baca ada perkataan yang tak faham, jadi uncle duduk sebelah auntie
menerangkan pada auntie akan maksudnya..auntie tambah buat bracket( ) perkataan bahasa kita
Uncle memang hebat bahasa seberang sebab masa berkerja dengan
Majlis Keselamatan Negara, Jabatan Perdana Menteri memang selalu dia kesana, memang dia
ramai kawan2 disana.
Okay..bacalah...dan renung2lah


Alkisah di sebuah pesantren (pondok agama), seorang Ustadz memiliki burung yang terlatih untuk berdzikir seperti: Assalamu'alaikum, Subhanallah, Alhamdulillah, Allahu Akbar, Laila Haillaallah dan lainnya.

Suatu hari, pintu kurungan (sangkar) terbuka,  lalu burung itu terbang bebas. Para murid mengejar burung milik guru mereka, sementara si burung terbang tidak terkontrol (terkawal) dan tertabrak (dilanggar) kenderaan yang melintas dengan kencang (laju) hingga terkapar sakarat (sakratul maut) lalu meninggal.


Ustadz dilihat sangat berbeza setelah burungnya mati, nampak sekali sedih hingga seminggu lamanya. Para murid yang melihatnya pun mengagak Ustadz nya bersedih kerana burungnya mati dan mereka berkata:

"Ustadz, jika hanya burung yang membuat ustadz sedih, kami sanggup menggantinya dengan yang boleh berdzikir juga. Tak perlu ustadz bermurung hingga sedemikian lamanya!"

Sang Ustadz menjawab: "Aku bukan bersedih kerana burung itu."

Para Murid: "Lantas kenapa ustadz?"

Sang Ustadz: "Kalian melihat bagaimana burung itu sakarat (sakratul maut) setelah tertabrak? (dilanggar)"

Para Murid: "Ya, kami melihatnya."

Sang Ustadz: "Burung itu hanya bersuara 

KKKKAAKK, KKKKHHEEK, KKKKAAKK, KKKKHHEEK,,, 
padahal sudah terlatih berdzikir sedemikian rupa, 
namun saat merasakan perihnya (siksanya) sakaratul maut menjemput, 
hanya perih (siksanya) yang terasa.

Lalu aku teringat diriku, yang setiap hari terbiasa berdzikir, 


JANGAN-JANGAN NASIBKU SAMA SEPERTI BURUNG ITU, TAK KUAT MENAHAN SAKARAT MAUT LALU BUKAN DZIKIR YANG KU UCAPKAN.

Padahal burung itu tidak diganggu iblis syaitan saat sakaratul maut, sedangkan manusia diganggu iblis syaitan saat sakaratul maut. Tidak ada yang tahu bagaimana keadaan kita mati, Khusnul Khotimah ataukah Su'ul Khotimah?"

Para Murid pun terdiam dan mengia kan Sang Ustadz, dan mereka pun ikut murung memikirkan hal yang serupa dengan Ustadz-nya, bagaimana keadaan mereka saat dijemput sakaratul maut?

AJAL tidak akan pernah menunggu kita bertaubat,
Justeru kita lah yang seharusnya senantiasa menunggu AJAL sambil bertaubat.

Jauhilah maksiat meski sesaat, kerana boleh jadi kita meninggal saat berbuat maksiat, lalu dibangkitkan di hari kebangkitan dengan keadaan sedang berbuat maksiat?

"Setiap manusia dibangkitkan sesuai dengan keadaannya saat meninggal. Abid dibangkitkan dalam keadaan Abid, Kafir dibangkitkan dalam keadaan Kafir." HR.Muslim

~*Ya Allah SWT… lindungilah kami di akhir kami.
Jika kami harus menghadapMu, panggillah kami dalam keadaan beriman, bertaqwa dan sempurna ; Khusnul Khotimah. Jauhkanlah kami dari fitnah iblis syaitan yang mengganggu saat sakaratul maut hamba Mu ini . . . Aamiin*












Satu lagi petikkan yang berkaitan


           7 ROMBONGAN IBLIS DI SAAT SAKARATUL MAUT


Syaitan dan Iblis akan sentiasa mengganggu manusia tanpa pernah merasa jemu. Dan beitulah hal keadaannya dari mula kita mengjengah dunia nyata sehinggalah kita kembali kepadaNya. Apa yang digeruni adalah waktu takkala sakaratul maut datang mendampingi. Sedang kita berperang dengan kesakitan sakaratul maut, datang pula peneman setia yakni Iblis. Disini, Iblis akan mempergunakan sepenuh ruang yang ada agar berjaya menyesatkan kita di akhir hayat kita. Keadaan dimana Iblis datang membuat onar dan mengganggu manusia sewaktu sakaratul maut boleh dipecahkan kepada 7 golongan serta rombongan.  Justeru, marilah kita memohon kepada Allah agar melindungi kita dari awal hayat kita sehinggalah akhir hayat kita sebagaimana yang disebutkan dalam satu hadith Rasulullah  saw yang menerangkan: bahawa: 

“Ya Allah aku berlindung dengan Engkau daripada perdayaan syaitan di waktu maut.”


Kita hendaklah senantiasa berdoa kepada Allah agar kita dijemput ke akhirat sana dalam keimanan dan meninggal dan keadaan yang penuh mulia dan husnul khatimah. Amin ya Rabbal alamin. Sahabat pembaca yang dirahmati Allah sekaliannya, marilah kita sama-sama hayati bagaimanakah 7 golongan dan rombongan yang dimaksudkan diatas tadi.




~ROMBONGAN 1~

     Akan datang Iblis dengan banyaknya dengan berbagai rupa yang pelik dan aneh seperti emas, perak dan lain-lain, serta sebagai makanan dan minuman yang lazat-lazat. Maka disebabkan orang yang di dalam sakaratul maut itu di masa hidupnya sangat tamak dan loba kepada barang-barang tersebut, maka diraba dan disentuhnya barangan Iblis itu, di waktu itu nyawanya putus dari tubuh. Inilah yang dikatakan mati yang lalai dan lupa kepada Allah SWT inilah jenis mati fasik dan munafik, maka ke nerakalah tempatnya.



~ROMBONGAN 2~

     Akan datang Iblis kepada orang yang didalam sakaratul maut itu merupakan diri sebagai rupa binatang yang di takuti seperti; Harimau, Singa, Ular dan Kala yang berbisa. Maka apabila yang sedang didalam sakaratul maut itu memandangnya saja kepada binatang itu, maka dia pun meraung dan melompat sekuat hati. Maka seketika itu juga akan putuslah nyawa itu dari badannya, maka matinya itu disebut sebagai mati lalai dan mati dalam keadaan lupa kepada Allah SWT, matinya itu sebagai Fasik dan Munafik dan ke nerakalah tempatnya.


~ROMBONGAN 3~


     Akan datang Iblis mengacau dan memperdayakan orang yang di dalam sakaratul maut itu dengan merupakan dirinya kepada binatang yang menjadi minat kepada orang yang hendak mati itu, kalau orang yang hendak mati itu berminat kepada burung, maka dirupai dengan burung, dan jika dia minat dengan kuda lumba untuk berjudi, maka dirupakan dengan kuda lumba (judi). Jika dia minat dengan dengan ayam sabung, maka dirupakan dengan ayam sabung yang cantik. Apabila tangan orang yang hendak mati itu meraba-raba kepada binatang kesayangan itu dan waktu tengah meraba-raba itu dia pun mati, maka matinya itu di dalam golongan yang lalai dan lupa kepada Allah SWT. Matinya itu mati Fasik dan Munafik, maka nerakalah tempatnya.



~ROMBONGAN 4~


     Akan datang Iblis merupakan dirinya sebagai rupa yang paling dibenci oleh orang yang akan mati, seperti musuhnya ketika hidupnya dahulu maka orang yang di dalam sakaratul maut itu akan menggerakkan dirinya untuk melakukan sesuatu kepada musuh yang dibencinya itu. Maka sewaktu itulah maut pun datang dan matilah ia sebagai mati Fasik dan Munafik, dan nerakalah tempatnya



~ROMBONGAN 5~


     Akan datang Iblis merupakan dirinya dengan rupa sanak-saudara yang hendak mati itu, seperi ayah ibunya dengan membawa makanan dan minuman, sedangkan orang yang di dalam sakaratul maut itu sangat mengharapkan minuman dan makanan lalu dia pun menghulurkan tangannya untuk mengambil makanan dan minuman yang dibawa oleh si ayah dan si ibu yang dirupai oleh Iblis, berkata dengan rayu-merayu “Wahai anakku inilah sahaja makanan dan bekalan yang kami bawakan untukmu dan berjanjilah bahawa engkau akan menurut kami dan menyembah Tuhan yang kami sembah, supaya kita tidak lagi bercerai dan marilah bersama kami masuk ke dalam syurga.” Maka dia pun sudi mengikut pelawaan itu dengan tanpa berfikir lagi, ketika itu waktu matinya pun sampai maka matilah dia di dalam keadaan kafir, kekal ia di dalam neraka dan terhapuslah semua amal kebajikan semasa hidupnya.


~ROMBONGAN 6~

     Akan datanglah Iblis merupakan dirinya sebagai ulamak-ulamak yang membawa banyak kitab-kitab, lalu berkata ia: “Wahai muridku, lamalah sudah kami menunggu akan dikau, berbagai ceruk telah kami pergi, rupanya kamu sedang sakit di sini, oleh itu kami bawakan kepada kamu doktor dan bomoh bersama dengan ubat untukmu.” Lalu diminumnya ubat, itu maka hilanglah rasa penyakit itu, kemudian penyakit itu datang kembali. Lalu datanglah pula Iblis yang menyerupai ulamak dengan berkata: “Kali ini kami datang kepadamu untuk memberi nasihat agar kamu mati didalam keadaan baik, tahukah kamu bagaimana hakikat Allah?” Berkata orang yang sedang dalam sakaratul maut: “Aku tidak tahu.” Berkata ulamak Iblis: “Ketahuilah, aku ini adalah seorang ulamak yang tinggi dan hebat, baru sahaja kembali dari alam ghaib dan telah mendapat syurga yang tinggi.



  Cubalah kamu lihat syurga yang telah disediakan untukmu, kalau kamu hendak mengetahui Zat Allah SWT hendaklah kamu patuh kepada kami.” Ketika itu orang yang dalam sakaratul maut itu pun memandang ke kanan dan ke kiri, dan dilihatnya sanak-saudaranya semuanya berada di dalam kesenangan syurga, (syurga palsu yang dibentangkan oleh Iblis bagi tujuan mengacau orang yang sedang dalam sakaratul maut). Kemudian orang yang sedang dalam sakaratul maut itu bertanya kepada ulamak palsu: “Bagaimanakah Zat Allah?” Iblis merasa gembira apabila jeratnya mengena. Lalu berkata ulamak palsu: “Tunggu, sebentar lagi dinding dan tirai akan dibuka kepadamu.” Apabila tirai dibuka selapis demi selapis tirai yang berwarna warni itu, maka orang yang dalam sakaratul maut itu pun dapat melihat satu benda yang sangat besar, seolah-olah lebih besar dari langit dan bumi.



     ~ROMBONGAN 7~
     
     Rombongan Iblis yang ketujuh ini Iblis terdiri dari 72 barisan sebab menjadi 72 barisan ialah kerana dia menepati Iktikad Muhammad SAW bahawa umat Muhammad akan terbahagi kepada 73 puak (barisan). Satu puak sahaja yang benar (ahli sunnah waljamaah) 72 lagi masuk ke neraka kerana sesat. Ketahuilah bahawa Iblis itu akan mengacau dan mengganggu anak Adam dengan 72 macam yang setiap satu berlain di dalam waktu manusia sakaratul maut. 


     Oleh itu hendaklah kita mengajarkan kepada orang yang hampir meninggal dunia akan talkin Laa Ilaaha Illallah untuk menyelamatkan dirinya dari gangguan Iblis dan syaitan yang akan berusaha bersungguh-sungguh mengacau orang yang sedang dalam sakaratul maut. Bersesuaian dengan sebuah hadith yang bermaksud: 


“Ajarkan oleh kamu (orang yang masih hidup) kepada orang yang 
hampir mati itu: 

Laa Ilaaha Illallah


sebuah tulisan:
Mardhiah Mustaffa

editor:
Muhammad Syahir





9 comments:

  1. Ya Allah...terima kasih utk perkongsian ini. mati itu pasti.itu janji Allah. semoga kita mati dalam iman. Amin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam Eliss Mie,

      Setiap yang bernyawa akan mati, moga mati dalam iman. Aamiin.

      Delete
  2. santapan rohani di jumaat yang hening...
    terimakasih.. perkongsian yang takkan pernah rugi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam Ros,

      Sama2 kasih, berkongsi dan panjang2kan peringatan utk kita semua, moga kita semua dalam peliharaanNYA. Aamiin

      Delete
  3. terima kasih atas perkongsinag :)

    ReplyDelete
  4. Ya Allah takut dan insaf nya kak....semuga kita sama sama ambil ikhtibar dari peristiwa tersebut.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam Sharifah,

      Betul, moga mati dalam iman. Aamiin

      Delete
  5. Tima kasih artikel ni aunty. Takut baca pasal rombongan iblis saat sakaratulmaut tu. Dan takut gak pasal saat sakaratulmaut, orang yg banyak berzikir pun risaukan saat tu, tambah2 lagi saya yg jarang berzikir

    ReplyDelete

Pada yang terbuka hati utk tinggalkan komen disini..
Didahului dengan ucapan Ribuan Terima Kasih

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...