THANK YOU TO ALL MY FOLLOWERS

Wednesday, March 21, 2012

SEMUA DITENTUKAN ALLAH ADALAH BAIK

Citer sedutan dari email yang auntie terima..
Saja2 nak share citer ni dengan readers auntie..
Mudah2an kita faham akan apa yang tersirat
dalam segala ujian dari Allah untuk diri kita

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Ini adalah petikan dari buku "Bila Allah menduga kita" karya Syed Alwi Alatas...
mari kita sama-sama merenung sejenak...

Ibnu Taimiyyah bercerita tentang seorang menteri yang selalu menjawab ‘baik’ setiap kali ditanya pendapatnya tentang sesuatu. Suatu hari menteri ini menghadiri acara makan malam bersama Raja. Ketika sedang memotong buah, Raja dengan tidak sengaja telah mencederakan jari telunjuknya sendiri. Pisau yang dia gunakan untuk memotong buah telah menyebabkan jari telunjuknya terpotong dan merasa kesakitan. Raja pun bertanya bertanya kepada menteri yang duduk di sebelahnya tentang kejadian yang baru saja dialaminya.

“Baik wahai Raja” jawab menteri itu tanpa keraguan.
“Apa? Kamu katakan ini baik?” Raja terperanjat dengan jawapan itu.
“Ya wahai Raja. Itu baik.” 

Raja sangat marah dengan jawapan itu. Mana mungkin jarinya yang luka parah seperti itu dianggap menterinya sebagai hal yang baik? Maka dia pun memerintahkan menteri itu ditangkap dan dimasukkan ke dalam penjara. Kemudian Raja mengunjungi menterinya di penjara dan bertanya padanya, “Sekarang, apa pendapatmu tentang keadaanmu sendiri, masih mahu berada di dalam penjara seperti ini?”

“Baik wahai Raja” jawab menteri itu tanpa ragu-ragu.

Mendengar jawapan itu, Raja menjadi semakin marah dan segera meninggalkannya dan segera meninggalkan menterinya sendirian di dalam penjara. Dia merasa menterinya itu sangat bodoh dan keterlaluan dalam memberikan pendapat. Beberapa hari kemudian, Raja pergi berburu di dalam hutan dan ditemani menterinya yang lain kerana menteri yang biasa menemaninya telah dipenjarakan. Mereka pun berangkat dengan kuda menuju ke hutan. Oleh kerana menteri yang baru tidak biasa dengan cara Raja menunggang kuda, akhirya dia tertinggal jauh di belakang. Mereka terpisah dan Raja sendiri akhirnya sesat di dalam hutan. Bukan hanya tersesat, raja juga ditangkap oleh sekumpulan penyembah berhala yang tinggal di dalam hutan tersebut.

Raja tersebut ditahan oleh para penyembah berhala dan mereka menetapkan Raja sebagai korban untuk berhala mereka. Mereka melakukan upacara selama tujuh hari dan pada hari ketujuh mereka membawa Raja ke tempat persembahan. Saat Raja sudah siap untuk dikorbankan, mereka melihat jari telunjuk raja terpotong, lalu mereka ragu untuk mengorbankan Raja.

“Kita hanya mempersembahkan yang terbaik dan sempurna pada berhala kita” kata ketua suku yang memimpin upacara tersebut. “Orang ini jari telunjuknya terpotong, jadi dia tidak layak menjadi korban”. Dengan itu, mereka melepaskan Raja tersebut dan beliau kembali ke kerajaannya dengan perasaan yang gembira. Selang beberapa hari peristiwa itu, Raja teringat akan kata-kata menterinya yang telah membuatnya marah ketika jarinya terpotong.



Dia segera ke penjara dan berkata kepada menteri itu, “Apa yang kamu katakan waktu jari saya terpotong memang betul. Itu memang hal yang baik”. Lalu dia pun menceritakan apa yang dialaminya hingga dia akhirnya selamat dari ancaman kematian. Menteri itu berkata, “Saya berada di dalam penjara ini juga baik kerana jika saya pergi dengan Raja pada hari itu, saya juga pasti turut tertangkap. Tentu saya akan dijadikan korban kerana anggota tubuh saya lengkap dan tidak ada yang cacat”.

Maka Ibnu Taimiyyah menutup cerita ini dengan mengatakan, “Semua yang ditetapkan oleh Allah adalah baik" 




8 comments:

  1. betul tu

    cuma kita sebagai manusia ni , jarang nak menilai sesuatu perkara yang berlaku itu dengan lebih mendalam

    ReplyDelete
  2. As Salam,
    Mcm pernah baca kisah ni dari ummah.com tp tajuk lain...The African King tapi apa-apa pun mmg "Allah Knows Best". Take care Puan Nani... saya suka baca catatan puan dan sudah lama jadi one of your silent readers and your 'episode stories' tu yang best :)

    ReplyDelete
  3. Betul lah tu, cuma kita je kadang2 tak nampak dan tak sedar sama ada dengan sengaja atau tak.

    ReplyDelete
  4. Nampaknya dalam cerita Ibn Taimiyah itu kedua-duanya bernasib baik. Andai sebaliknya,.... redha.

    ReplyDelete
  5. Bak kata org, setiap yg terjadi ada hikmahnya. nampak & tak nampak je.

    ReplyDelete
  6. apa yang telah di tetapkan oleh Nya adalah ketetapan yang telah di atur cantik olehNya Yang Esa.

    ReplyDelete
  7. Salam.
    Timbul insaf dalam diri. Terima kasih.

    ReplyDelete
  8. buruk pada anggapan manusia...tapi itulah yang terbaik untuk dirinya...sebab Allah lagi Maha Tahu & Maha Bijaksana. lumrah manusia, bila takdir yang baik semuanya suka belaka, bila takdir yang buruk mengeluh...termasuklah saya...

    ReplyDelete

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...