Followers

Tuesday, February 16, 2016

Hadir Mu DiSudut Hati

Perjalanan banyak persimpangan
Kehidupan tidak terasing dari ujian
Bermohon pada Allah
agar setiap persimpangan dan ujian
Dapat kita lalui dengan tabah
Jalan yang diredhaiNya

Umur auntie dah nak masuk 61 tahun ini
Berbagai persimpangan dan ujian telah dilalui
dulu terasa beban jika berlaku ujian tapi kini tiada lagi
Kerana setiap ujian adalah bersifat sementara
Ada permulaan dan pasti berakhir...
Dunia hanya sementara
Tiada apa yang dimiliki 
Amalan saja yang dibawa kedunia abadi

Dua tiga hari yang lalu, selepas makan malam
Perbualan auntie dengan abam haji

Auntie : Nak beli apa untuk hadiah harijadi anak ko 
Abam haji : Entahlah mama, bank in duit aja
Pandai2lah ex  belikan apa2
Auntie : Ko tak rindu anak ko ke?
Abam haji : soalan apa mama tanya ni?
Auntie lihat kelopak mata dah bertakungan 
Auntie : sorilah, mama bertanya sbb mama nak tahu perasaan ko?

Kiranya auntie tak patut ajukan soalan itu padanya
Tak patut auntie guris lukanya
Tapi apabila auntie lihat airmata abam haji mengalir dihujung matanya
Auntie mula terasa sedih dan terus menangis juga
Yea, bonding ibu dan anak, amatlah kuat

Auntie: Sabarlah, 
Allah akan tunjukkan 
Yang benar tetap benar
Sekarang ni
Jangan rasa pelik
jika mereka fikir mereka benar 

Yang sebenarnya pengukur kebenaran dalam hal ko ni adalah 
Mengikut hukum Allah, tiada lain..

Hati yang bersih maka jalannya menuju jalan Allah
Jika hati hitam...tak payahlah kita kaji seterusnya..
Semua pasti tahu..kemana halanya nanti

Auntie teruskan perbualan
Jangan sedih2, anak ko anak perempuan
macam mana pun bila sampai jodoh 
dia perlukan wali
selagi ko masih hidup maka anak ko akan cari daddynya
Jika ko tiada, adik ko PG gantinya

Tapi ketika itu mama dah tak ada
Samalah senasib dengan arwah papa hingga keakhir hayat
tak dapat melihat cucu dia

Mama dah tak kisah dah
Biarlah mereka nak buat macam tu
Ko jangan sekali2 abaikan tanggung jawap
menghantar belanja anak ko sampai
anak ko kerja nanti..

Abam haji bercerita pada auntie
Ko nak amik anak ko selepas ni?
kami akan pakai lawyer untuk lawan
kata orang sana

Ish ish ish ish..
apa nak lawan2, lawyer2 bagai
Apalah dia orang ni..
kata auntie pada abam haji masa dia bercerita

Dah tak yah rebut2
biarlah mummy dia jaga
Dia orang bukan aniaya anak ko punnn
mereka pun bela dengan kasih sayang
walaupun mereka boleh buat istana untuk anak ko
boleh belikan segala tapi dia orang tak kesian anak ko
tiada kasih sayang daddy
Tak mengapa, itulah suratan dan takdir anak ko dan ko

hihihi baik hati auntie kan?
tak ada sekelumit iri hati atau berdendam
Berserah pada Allah
Gitulah auntie ajar anak2 auntie
Jangan berbalas dan berdendam
Kerana setiap perlakuan dan berbuatan
pembalasan pasti ada dari Allah
so why worry?
Maka ketenangan bertahta dihati
Alhamdulillah...

Sebelum mengakhiri n3 ni
auntie mengambil kesempatan untuk mengucapkan
sepatah dua kata untuk hari jadi cucu ku
Nur Zara Sofea
yang kelima tahun

Penyatuan daddy dan mummy mu
Lahirlah puteri yang berwajah ayu
Cebisan manisan dari senyuman mu
Yang masih tok mama rindui..

Walaupun hanya seketika bersama keluarga daddy mu
Ianya adalah penawar bagi tok mama dan arwah tok papa
Zara umpama siang dan malam bagi tok mama
hadir setiap hari disudut hati 
Walaupun tok mama masih hidup
Keadaan tidak mengizinkan kita bersama
Melihat  dan mendengar ungkapan kasih
Membelai jari2 kecil mu
Tok mama doakan Zara besar nanti
menjadi seorang yang baik di mata Allah
Selamat Hari Jadi cucu ku..
Nur Zara Sofea






Wednesday, February 3, 2016

Tiada Kesabaran Dan Kesetian

Dimana dan kemana kah menghilang ?
Followers auntie 
Lesap dari seribu ++ tinggal sembilan ratus ++
Gamaknya auntie dah tak aktif maka mereka
Mengambil keputusan untuk unfollow auntie
Gitulah kesetian yang tiada pada setengah2 individu
Well, sapalah auntie
Bukannya artis hanya blogger tua and with a boring life
Yang menghadapi akhir2 penghujung kehidupan
Yang tunggu masa untuk pergi ke negeri abadi
But then, auntie feel blessed with what i am and what i've gone through
Nothing can buy such plan from Allah
May it be good or bad
That is best for me
Allah knows..

Auntie ni
Kata pada diri sendiri
Nak give up writting
Tapi auntie suka menulis
Cuma kebelakangan ni kesihatan amat2 tidak mengizinkan
Banyak rutin harian menjadi paksa diri
Terasa amat2 berbeza dari segi semangat, selepas uncle tiada
Semangat2 yang hilang
- mencantikkan diri
- memasak
- mengemas rumah
- menghadiri diri untuk majlis2

Pakaian auntie
Dah tidak lagi berbaju kurung dan berseluar jeans
Sekarang berjubah dan bertudung labuh
Bertongkat kemana saja
Kasut tumit seinci dah pakai flat
Barang kemas emas kuning habis dah auntie jual
Harga pulak sungguh tinggi sekarang rm 185 satu gram
Dari yang besar hingga sekecil2nya
Yang tinggal hanya tiga bentuk cincin
Ketika
bertunang berkahwin dan selepas pantang anak pertama
Bukan auntie pakai pun walaupun jari2 auntie masih muat
Simpan Hanya untuk kenangan

Memasak kerana auntie sendiri nak makan
Jika auntie mampu drive keluar,  memang auntie makan luar
Dah hampir sepuluh tahun auntie tak pegang sterring kete
Sebelum sakit dan apalagi kini dah jatuh sakit
Sesudah masak terasa amat2 sedih
Jika dulu makan berdua tapi sekarang bersaorangan
Terasa kesat segala apa yg masuk di tekak
Jangan kata auntie mengada ngada
Itulah hakikatnya sekarang
Auntie tidak bersaorangan dirumah ni
Abam haji dan PG masih tinggal bersama2 auntie
Sorang duda dan sorang lagi bujang terlajak
Dua2 anak perempuan dah ikut suami masing2
Tapi suami2 mereka selang sehari berkumpul dirumah auntie
Datang bawak makanan dan kami makan beramai2
Ceria, seronok, kecoh huru hara 
Tappi bila mereka balik
Sunyiiiiiiii melanda kembali
Pernah Peej kata kat auntie baru2 ni
Jika dia beli rumah, dia nak beli yg ada tujuh atau lapan bilik
Dia nak semua duduk dengan dia
Supaya semua 'the burhan' family intact in one roof
Mama rehat, ada bibik lagi
Hahahaha a cheeky laughter
But then, mama will always pray someday your dreams will be true
Even though papa is not around and probably mama too will go soon
You still have yr burhan blood in you
Strive yr life with good deeds

Kembali citer pasal semangat
Jika dulu bersemangat sebab ada suami
Tapi sekarang semangat hanya tinggal untuk anak2..
Auntie miskin cucu
Dua2 anak perempuan auntie mengalami keguguran
Belum ada tanda2 terdekat untuk menimang cucu
Cucu yang ada pun tak diberi peluang untuk berkasih
Tak mengapa...
Jangan rebut2...
Biarlah..
Kita bukan tongkat dunia
Akhirnya semua tinggal
Yang dibawa pulang hanya kebaikkan dan keburukkan amalan
INGAT
Setiap kejahatan akan ada pembalasan - neraka
Setiap kebaikkkan ada ganjaran - syurga
Tidak terlambat untuk bertaubat
Sebelum dipanggil Illahi

Auntie stop dulu
Walaupun badan dan fikiran mahu menulis lagi
Time auntie berduha untuk mengadap Allah

Jumpa lagi readers ku
Dengan izin MU jua...




Tuesday, January 12, 2016

Setiap Sudut Kenangan Bagi Ku

Auntie seorang yang pemerhati
Dari muda hingga lah sekarang
Kuku kaki dan tangan
Bentuk tangan dan kaki
Jangan di tanya mengapa
Memang auntie macam gitu
Kiranya boleh ingat bila sekali dah terpandang

Ermmmm...
Jom bercerita..
Situasi....
Perjalanan ke kampung
Sambil driving tu auntie perhati
Tangannya di gear dan di sterring
Auntie terSenyummmm sendirian

Berbual2 macam2 topik dalam kereta
Salah satunya..
Yang akhir, yang masih terngiang2

Where have you been?
Missing in action for 2 days
Nani so worried tau...
Ohhh.. I take a break awhile katanya
I am here with you again
Dont worry I will always be with you

Auntie terjaga dari tidur 
Jam di dinding menunjukkan pukul tiga pagi
Auntie bermimpi rupanya
Mengalir air mata

Apakah makna dan maksud kata2 uncle dalam mimpi tu?
He take a break and will always wait for auntie
Adakah ini satu pesanan darinya?

Tak mahu kaji
Apakah mimpi
Bagaimana mimpi berlaku
adakah Roh bertemu roh
Yang pasti...
Auntie dapat melepas rindu dalam mimpi
Alhamdulillah
Walaupun sejenak seketika dengan uncle
Kiranya dapatlah auntie lihat tangannya di gear
Tangan yang akhir hidupnya
Yang selalu auntie genggam erat

Bukan mudah melalui harian tanpanya
Orang yang bersama2 puluhan tahun
Semangat auntie amat kosong
Tak sama semasa uncle masih hidup

Hari2 ada saja yg mengingatkan

Auntie habiskan masa pagi auntie 
Duduk disini
Pandang sini dan sana
Kiri kanan dan depan
Kawasan yang kecil depan rumah auntie










Bangku ni
Tempat auntie auntie duduk pagi2 
selepas basuh kandang kucing
Dan sidai baju
Untuk melihat unggas2, kupu2, lebah, tupai dan burung2 
yang datang ziarah pokok2 auntie
Auntie leka bercakap dengan mereka
Setidak2nya dgn kucing2 auntie
Lulu dan Yoki

Pernah auntie bertanya pada kucing2 dan pokok2 tu
Kenapa tak bagi tahu papa dah nak meninggal?
Readers tahu kan?
binatang dan tumbuhan semua tahu bila manusia akan meninggal
Kecuali jin dan manusia

Auntie berhenti dulu
Sbb auntie nak tutup acc ASB dan masukkan dlm TBH
ASB jika ada kematian berlaku
Leceh..procedurenya

Entahlah jika ada jiwa nak menulis
Auntie menulis lagi
Jika tidak, auntie akan terus 
Termenung di bangku tu...


Thursday, December 31, 2015

Berakhir Tahun 2015

Perkataan 'berakhir' banyak menonjol bagi auntie pada tahun 2015
Pengalaman yang di sambut dengan gembira 
dan ada yang diselimuti oleh kedukaan
Auntie lalui kisah2 tersebut dengan tenang dan akan tinggal sebagai kenangan
Yakin bahawa semua ketentuan Allah itu adalah baik. 
Setiap ujian itu pasti ada hikmah yang tersembunyi.... 




Perjalanan kehidupan auntie didunia yang telah hampir penghujungnya
Auntie masih cuba memperbaiki diri 





Berusaha di dunia untuk menanam saham bekalan akhirat 
Auntie perlu perbanyakkan taubat





Auntie masih belum ready untuk menulis sebenarnya
Disebabkan hari ni penutup bagi tahun 2015
Auntie coret sedikit untuk mengucap selamat tinggal 2015 dan
Selamat datang bagi tahun baru 2016




Panduan dan peringatan




~Selamat Menyambut Tahun Baru~




Wednesday, November 18, 2015

Hari Yang Ke 90

Salam

Hari ni terpanggil untuk menulis
Jengok kalender atas lemari
Iddah auntie dah hari yang ke 90
paling lama auntie ketiadaan uncle  
sejak arwah pencen, auntie sentiasa bersamanya
Jarang auntie berjauhan dengannya
paling lama adalah tahun sudah
masa auntie mengambil haji
itu pun hanya 42 hari 
Semasa muda2 memang selalulah
Almaklum saja 
pegawai tentera memang tinggal2 isteri
kerana bertugas, berkursus diluar negeri
tapi paling lama rasanya setahun
Itu pun disulam dengan surat dan fon
kini hakikatnya, meniti hidup berterusan tanpanya
dan tanpa berita darinya
Hanya kenangan abadi tersemat dihati

Auntie mengira hari bukan tujuan untuk cepat2 tamatkan iddah
tapi...mengira hari untuk mengetahui ketahanan kerinduan
Diri auntie tahu arwah sudah tiada tapi perasaan auntie
masih terasa macam arwah ada
Alfatihah buat mu sayang

Semalam, anakanda Pija datang umah
Lepas Isyak, 
selepas auntie habis solat
tercari2 Pija sbb tak ada depean tv, 
handfon ada, handbag ada,
nak kata dia naik atas, nak buat apa?
Noy tak ada, 
rupa2nya dia tidur dikatil arwah papanya
Auntie biarkan dia terlena disitu

Auntie tanak nasi, nak makan bersama2 ramai2 anak beranak
Ben bawa sambal jering yang diorder dari kakaknya
Auntie masak kari daging kentang
sambal belacan dan rebus bendi buat ulam
sambal tumis sotong kering besan auntie (mak Arif) kirim
auntie dah perangat
Pija bangun dan hidang lauk pauk
Alhamdulillah..kami makan sama2

Macam manalah mama boleh tidur kat katil papa tu! kata Pija
Kenapa? tanya auntie
Sedihlah..
pandang kiri kanan, dinding
pandang atas ceiling
macam manalah perasan papa terbaring selama 3 bulan
kat situ...
Mata Pija dah mula berair..
Sedihhhhh....

Ishhhh...mama sentiasa sedih
tak baring kat situ pun sedih
baring kat situ pun sedih
Ahhhh...kat mana2 saja dalam rumah ni
mama nampak dan terbayangkan papa
Mama dah tak hiba tapi sedih saja

Ada beza antara hiba dan sedih
Rasa auntie lah
hiba makan dalam
tapi sedih datang dan pergi
rasanya perasaan sedih akan berterusan buat auntie

Semalam 
Auntie solat dibilik belakang
sebelah laci side table solek
Banyak barang2 uncle dalam tu
Entah, auntie rasa nak jengok apa ada dlm tu
macam2lah, cheque book, business card dia
kawan2 dia, specmata, pingat2 dan bintang2
Salah satunya 
terjumpa gambar arwah uncle
black and white 
Gambar pertama arwah uncle untuk auntie
Umur arwah masa tu 19 tahun
bila melihat tulisan arwah yang tertera dibelakang gambar tu

"Buat Nani ku, 
Happy and everlasing tenderness from me"
 ~Luv~

Mengalir air mata, 
huahhhhh....

Citer Minggu sudah
Selepas solat Jumaat
Anakanda PG balik dari solat
Auntie lihat muka dia sedih

Kenapa PG? nampak sedih?
tanya auntie

Takkkk....tahan rasa sedih sangat
jawab PG

Kenapa? Khutbah pasal apa hari ni?
tanya auntie lagi 

Bukan pasal khutbah

Habis tu apa? tanya auntie lagi

Hari ni PG duduk kat tempat papa 
pada setiap solat jumaat
memang dia duduk kat situ selalu
Hari ni PG dapat duduk situ
Hiba... mama
Hibaaaa...
Auntie nampak air mata PG bertakung
dikelopak mata

Dah...dah...jangan sedih
Sedekah Alfatihah
kata auntie
sebenarnya auntie sorok perasaan sedih auntie 
bila mendengar cerita PG tu..

Arwah uncle memang selalu bersiap awal untuk solat jumaat
Kemasjid awal, agaknya dia memang duduk tempat 
yang sama setiap kali bersolat Jumaat.

Dah masuk waktu Zohor
Auntie berhenti dulu..
Nanti2 kita citer2 lagi yea..
Dengan IzinNya Jua..
InSyaAllah


Friday, November 6, 2015

Amat Berbeza

Salam Jumaat untuk readers
Ada ker yang merindui auntie?
Perasan betul auntie kan?

Sebenarnya auntie dah berkali2
duduk depan lappy ni
letak jari2 dipermukaan papan kekunci
cuba untuk menulis tapi..
entahlah..jari2 tak bergerak
walaupun bermacam2 cerita dikepala
akhirnya auntie bangun dari kerusi ni..

Kesihatan pulak tak berapa sihat
Seluruh badan bisa setiap inci
Layan ubat pain killer setiap hari
hinggakan perut auntie meragam
pedihhh..

Hari ni hari yang ke 71 auntie ber'iddah
Perit betul perasaan kehilangan teman yang disayangi
yang selama ini telah menempat berpuluh tahun dihati
tempat bergantung, berkasih, bermanja dan
berbual, selama 38 tahun


Suami ku...
Pemergian mu..
membuat hadirnya
kesedihan, kekosongan dan kerinduan
dalam diri ini

Malam dipenuhi dengan tangis
Tangis air mata membasahi pipi
Tangis dihati siapa tak ketahui
Siang ku nanti
tapi masih terasa sunyi
Terbayang kenangan bersama
Ku simpan dihati

Inilah suratan buat ku
Suami ku pergi kini
Akan ku menyusul jua 
bila tiba masa panggilan Ilahi
Yang telah dijanjikan nanti..




Alfatihah buat mu sayangku..
Burhanuddin bin Aliman



Auntie tidak rasa malu untuk meluahkan
Apa yang auntie rasa dan alami
Apabila perasaan ni melanda setiap kali
Auntie perbanyak membawa zikir


Tiada daya dan upaya melainkan dengan pertolongan Allah jua

Rasulullah sallallahu 'alaihi wasallam bersabda,
"Lahaula wala quwwata illa billah adalah salah satu khazanah syurga"
(HR Bukhari dan Muslim)
"Sesiapa yang mengucapkan zikir ini, maka ia nya menjadi ubat kepada 99 penyakit,
Yang paling ringan adalah kebimbangan"
(HR Tabrani)

Alhamdulillah, walaupun masih bersedih
akan tetapi tidak lah sebak, sempit dan ketat dada
Semoga auntie terus tabah dengan semangat yang nipis ini
dengan izin Allah swt jua

Auntie sudah pun meneruskan aktiviti harian
memasak, membasuh dan sebagainya
tapi rasanya masakkan auntie sudah tidak seenak dulu
mungkin kerana ramuan yang ter'akhir tidak ada dalam masakkan
Yaitu
Ramuan kasih untuk suami
yang tinggal hanya
ramuan kasih untuk anak2..
bila kurang satu ramuan mestilah 'lari' rasa masakkannya
Betul tak?

Anak2,
adakah mereka membantu kesedihan yang melanda?
Mereka ada kehidupan masing2
Auntie pun tidak mahu menambahkan kesedihan mereka
kehilangan kasih sayang seorang ayah
Kesedihan kehilangan ayah dan ibu,  telah pun auntie lalui
memang sedih..tapi
Tak sama..
Amat Berbeza

Maaf, n3 auntie berbaur sedih selama pemergian arwah uncle
masihkah readers auntie mahu membaca penulisan auntie
jika mahu auntie cuba meneruskan
jika jemu, sila lah bagi tahu
supaya auntie berhenti sementara..

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...